Health Gie

Ngajarin Anak Renang untuk Mengurangi Risiko Tenggelam

Sewaktu kecil dulu saya pernah tenggelam saat berenang di sungai. Untungnya ada yang nolongin saya setelah tenggelam beberapa detik. Sempat traumaΒ beberapa tahun, saya akhirnya mulai belajar renang saat SMP. Belajarnya sama teman, tidak ikut kursus gitu. Hasilnya lumayan, bisa renang gaya katak dan gaya bebas. Dulu sih masih kuat renang gaya kupu-kupu dan upnea, sekarang sudah berat. πŸ™‚

Karena bisa renang, saya beberapa kali diminta untuk ngajarin renang beberapa teman. Rasanya senang banget, dulu pernah tenggelam tapi akhirnya bisa ngajarin teman renang. Seorang teman yang saya ajari renang bahkan bisa lolos seleksi polisi lhho. Padahal pertama belajar enggak bisa renang sama sekali. Menjura.

Ngajarin Anak Renang untuk Mengurangi Risiko Tenggelam
Ngajarin Anak Renang untuk Mengurangi Risiko Tenggelam

Saya tidak menjadikan renang sebagai hobi, yang penting bisa renang. Saat kuliah dan bekerja di Jakarta, saya hanya beberapa kali berenang. Bisa dihitung dengan jari. Kebiasaan renang saya muncul kembali setelah Diana mulai senang berenang. Seperti anak kecil pada umumnya yang suka main air, Diana senang banget kalau diajak berenang.

Awalnya cuma pengen nemenin Diana main air, tapi perlahan-lahan mulai ngajarin Diana renang. Saya belum ngajarin gimana cara renang kayak perenang profesional sih, yang penting Diana nyaman di kolam dan tidak tenggelam. Dari kecil saya sudah kasih tahu kalau enggak bisa berenang nanti hap-hap alias tenggelam.

Dari kecil Diana memang suka air, enggak ada takut-takutnya. Waktu di Curug Putri Pelangi, Diana tetap aja mau main air walau airnya dingin banget. Kalau di kolam renang dekat rumah, Diana lebih suka nyemplung di kolam dewasa dibanding di kolam anak-anak. Pertama nyemplung di kolam dewasa, Diana enggak mau pakai ban dan saya harus pegangin. Sementara Diana mulai gerak-gerakin kaki dan tangannya.

Ngajarin Anak Renang untuk Mengurangi Risiko Tenggelam
Ngajarin Anak Renang untuk Mengurangi Risiko Tenggelam

Diana sekarang sudah berani pakai ban dan saya bisa berenang sambil sesekali lihatin Diana. Mungkin karena lihat saya berenang, Diana mulai ikut-ikutan mencondongkan badannya ke depan lalu mengayuh kaki dan tangannya. Masih pakai ban sih tapi sekarang Diana sudah bisa pindah tempat, enggak cipak-cipuk di tempat lagi. πŸ™‚

Aktivitas berenang saya dan Diana bisa jadi sarana rekreasi bermain air dan juga untuk olahraga. Selain itu secara tidak langsung juga mengurangi risiko tenggelam. Saya baca hasil penelitian American Academy of Pediactrics, ternyata mengajari renang anak usia 1-4 tahun bisa mengurangi risiko tenggelam hingga 88 persen.

Anak yang diajarin renang bisa saja tenggelam namun risikonya lebih kecil. Yang lebih penting lagi orangtua atau pengajar renang harus selalu waspada. Jangan sampai anak tenggelam saat belajar renang. Saya beberapa baca berita tentang kasus tenggelam di kolam renang seperti itu. Minimnya pengawasan orangtua dan petugas kolam renang menyebabkan anak yang belajar renang justru tenggelam di kolam. πŸ™

Saya juga baca laporan WHO mengenai jumlah korban meninggal karena tenggelam yang mencapai angka 372.000 korban setiap tahun di seluruh dunia. Dari jumlah itu lebih dari setengahnya, korban berusia antara 0-25 tahun. Setelah membaca laporan itu, saya makin semangat untuk ngajarin Diana renang.

Kalau teman-teman punya anak, jangan lupa ngajarin renang ya. Jangan lupa juga untuk selalu mengawasi anak saat di kolam renang. Saya merasa miris membaca berita anak 8 tahun di Jambi yang tenggelam saat ikut orangtuanya yang sedang mencari batu akik. πŸ™

5539 Total Views 1 Views Today

21 Comments

  1. Kalau orang hidupnya dekat dengan sungai atau persisir mereka latihan sendiri πŸ™‚ Nggak tahu gaya apa, yang penting nggak tenggelam saat di air dalam πŸ˜€

  2. Wah bagus itu mas,, dulu jaman SD saya hampir mati karena tenggelam, akhirnya pasrah dan selamat sampai di samping sungai. Sekian tahun lamanya saya trauma air dan akhirnya Tahun 2012 saya baru belajar berenang dan alhamdulillah sekarang jadi Hobi saya. haha

    Salam kenal @adibriza

  3. Bener banget mas Gie, memang harus dibiasakan berenang dari kecil.. Jujur aku sendiri bisa renang karena jaman kecil sering main di kali. Jadi kalau sekarang renang ya gaya kali πŸ˜›

  4. Di dalam hadist memang dianjurkan supaya bisa berenang kan, Bang.. Biar meminimalisir resiko tenggelem.

    Btw, Dedek Diana uda mulai pinter dongs renangnya? πŸ˜€

  5. Aku raiso renang! hahaha.. soale ancen ratau blajar renang dan gak ada keinginan iso renang. Nek misale pas diajak renang ngono, koncoku ra sabar nek ngajari renang.

    Misal dari nol begitu, sampe berapa lama ya mas iso renang. minimal gak tenggelam dan iso mlaku sitik.

    1. Dulu aku ngajarin teman yang mau tes polisi itu cuma sebulan. Seminggu 2-3 kali. Dia semangat banget soale dikejar deadline tesnya. Sebulan itu dia udah bisa renang gaya bebas 2 kali bolak-balik kolam renang. \o/

  6. Bahkan saya lihat di youtube anak bayi umur beberapa tahun gitu bisa berenang sendiri walau tidak dijaga, katanya bakat alami bayi emang gitu. Bener gak sih mas gie? hehe.

  7. Jadi inget jaman masih SD, sering renang di kolam orang di antara sawah-sawah. Seru dan keasyikan sampe sekarang jadi lumayan sering renang.

    Nice choice untuk mengajarkan anak renang sejak dini. Salam ya buat dede Diana πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *